Demi Masa

Saturday, December 24, 2011

Koreksi

Bismillahirrahmanirrahim.

Tengah study organic lagi, tapi sambil-sambil tu google macam-macam bila kebosanan menjengah.

Baca link ini.

Muhasabah dan cuba koreksi diri. Macam kena batang hidung sendiri juga. Hey, aku nampak je pakai tudung labuh, berjubah segala bagai tapi bila soal iman memang lemah, selalu kecundang dengan nafsu.

Bukan aku berniat mahu memburukkan peribadi orang yang bertudung labuh dengan perangai aku yang tak semegah, tapi ini soal iman. Semua orang akan diuji.

Sebab itu aku mengambil jalan yang aku pilih sekarang. Memang nampak ekstrim apa yang aku telah buat baru-baru ini. Nura tanya, "Kau nekad? Apa consequences bila kau buat macam ni?"

"Aku nekad kali ni. Ini je cara yang aku tahu berkesan. Biar aku yang malu sekali pun, tapi demi mencapai mardhatillah, biar aku lakukan. Bila dia tahu, dia akan paham dan takkan cuba untuk contact aku lagi. Selama ni aku cakap berlapik, tak paham-paham kan."

"Kalau kau rasa ini yang terbaik, takkan menyesal, teruskanlah. Aku sokong kau."

"Dengan lafaz bismillahirrahmanirrahim."

Memang ini cara yang terbaik untuk aku menjauhkan diri. Alhamdulillah sekarang aku rasa sangat tenang. Orang mungkin akan cakap, tak malu ke bila buat macam tu? Aku jawab tak. Sebab ini sahaja cara untuk aku mendekatkan diri kembali dengan cinta Allah.

"Kalau kau terserempak dengan dia?"

"Aku rasa takkan dah. Kalau tak pun, aku kena pandai berlakon, macam selalu."

Syukur sangat. Aku juga awalnya ragu-ragu dengan tindakan aku itu, tetapi aku perlu yakin, itu jawapan dari Allah. Memang hati aku sangat nekad ketika itu, sebab itu aku yakin.

Dan sungguh, rasa itu hilang serta merta. Semoga Allah mengurniakan aku hati yang baru. Hati yang sensitif terhadap cinta Allah yang selama ini aku lalai.

Subhanallah. Syukur, teramat-amat syukur. Alhamdulillah.

Aku kembali menemui diri aku yang pernah hilang suatu ketika dahulu.


Stop making assumptions! Kalau tak paham, tak tahu, tanya. Jangan nanti jadi fitnah.

Friday, December 23, 2011

Perlukah?

Bismillahirrahmanirrahim.

Satu soalan, perlukah kalau ada masalah kita canang di facebook?

Biar satu dunia tahu. Biar semua dapat merasakan apa yang anda rasa. Begitukah? Singkatnya pemikiran anda..

Kalau salah faham antara beberapa pihak, memang perlu diletakkan status-status yang bakal menyentuh hati pihak yang lainkah?

Bila bergaduh sesama sahabat, memang perlu diulang-ulang kata yang menuju kepada sahabat yang satu lagikah?

Cara begini anda bermasyarakat? Cara begini anda bersahabat? Sungguh, kita yang perlu koreksi diri sebenarnya. Sudah difikirkan all the consequences? Well, think back guys!

Pertama, orang yang tidak terlibat secara tidak sengaja boleh mengetahui apa yang terjadi. Mungkin akan berlaku pula salah faham dari pihak luar yang tidak terlibat. Dan mungkin akan ada pihak yang dipandang serong. Adakah memang ini tujuan anda? Kalau ya, astagfirullah, muhasabah kembali. Penyelesaian masalah bukan dengan cara meningkatkan sokongan dan menambahkan bilangan yang membenci pihak yang lain. Fikirlah cara orang beriman, aku yakin semua tahu. Ya, itupun jika anda punya iman dalam hati. InsyaAllah, semua ada :)

Kedua, sahabat anda akan menjadi buruk namanya. Salah faham antara anda dan sahabat seharusnya hanya anda dan sahabat terbabit yang tahu. Jangan sampai ke pengetahuan pihak ketiga atau pihak keempat atau entah pihak ke berapa. Iya, itu jika anda benar-benar bersahabat, barulah anda mengerti peri pentingnya menjaga maruah sahabat anda. Atau saya yang tersalah, sebenarnya anda tidak mengerti makna sahabat itu?

Untuk minta pendapat dari pihak lain, ya, silakan. Tiada halangan untuk itu. Tetapi pastikan anda masih menjaga nama baik sahabat anda. Bukankah ada hadith yang menyebut,

"Tidak beriman seseorang itu jika dia tidak mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi diri dia sendiri."


Betulkan andai saya tersilap.

Cananglah di facebook. Andai dua akibat yang saya sebutkan tadi tidak berlaku pun, pasti pihak yang lain dan sahabat anda akan terasa hati. Pedih andainya laman sosial yang digunakan pihak yang satu tambah-tambah seorang sahabat meluahkan ketidaksenangan hatinya di laman sosial. Seolah-olah menjaja keburukan diri pihak atau sahabat tersebut.

Saya tidak tujukan kepada mana-mana pihak yang spesifik. Ingatan untuk diri saya juga. Tiba-tiba mahu mencoret sebab geram melihat status-status facebook yang seperti ini. Malulah sesama ummah bertelingkah. Sedihlah sesama sahabat saling bertikam lidah.

Bersatulah demi nama Islam, berukhuwahlah dengan nama Allah.

Allahu'alam bissawab.

Monday, December 12, 2011

Secebis pesanan dari sahabat

"Ingatlah, kita tidak dapat mengelakkan diri dari disapa hembusan hangatnya cinta. Namun sedarlah kembali, apakah tujuan dan matlamat penciptaan diri kita ini, iaitu semata-mata untuk beribadah kepada Allah. Sedarlah wahai pemuda, bahawa cinta pada perempuan yang bukan isteri kita adalah syahwat dan cinta kepada seorang lelaki yang bukan suami kita juga adalah syahwat. Sebaiknya kita keluarkannya daripada hati kita secepat yang mungkin. Usah dibiarkan ia terus mengotori sekeping hati kita. Hati adalah raja yang mentadbir diri kita. Jika baik hati itu, maka baiklah diri kita. Namun jika buruk hati itu, maka buruklah diri kita. Sesungguhnya perasaan itu sukar untuk kita keluarkan atau usir dari dalam diri kita melainkan kita memiliki dua perkara iaitu

Pertama: Rasa cinta kita kepada Allah yang luar biasa. Rasa cinta yang menggetarkan dinding hati. Sehingga di hati kita hanya timbul kecintaan mendalam kepada Allah. Cinta kepada yang selain dari-Nya akan lenyap dan terusir dengan sendirinya seperti hembusan angin meniup pepasir di padang tandus.

Kedua: Rasa kerinduan kita kepada Allah yang maha dahsyat, sehingga membuatkan diri kita terpenjara merana. Andai kita berasa merana kerana rindu kita kepada Allah, maka kita tidak mungkin merana kerana cinta kita pada yang lain. Andai fikiran kita sudah sibuk memikirkan Allah maka tiada masanya lagi otak kita ligat berfikir mengenai yang lain.

Thanks Nura! :')

Tuesday, December 6, 2011

Selamatkan Ummah ini.

Bismillahirrahmanirrahim.

Pendek sahaja. Sebab malam nanti ada quiz thermo, jadi perlu study.

Buka sekejap facebook tadi. Baca satu isu yang makin hangat sekarang. Entah, tidak tahu mahu mengulas bagaimana. Sedih. Sedih sangat. Tak terfikirkah mereka, iblis sedang ketawa terbahak-bahak melihat ummat Islam saling bertelagah begini. Tolonglah.

Susah sangat ke bertolak ansur dan rendahkan ego masing-masing? Ada pihak yang mahu jernihkan keadaan, tapi pihak lagi satu terus menghentam. Adilkah begitu?

Tolonglah, dengar dari kedua-dua belah pihak. Jangan hanya dengar dari perspektif pihak ini, anda sudah mula menghukum. Jangan juga dengar dari mulut orang. 100% aku yakin, tidak akan sama dengan apa yang sebenarnya terjadi. Manusia itu sifatnya lemah, pasti ada kekurangan bila menyampaikan maklumat.

Dan telinga yang mendengar juga berbeza. Pasti ada perbezaan dalam mentafsir maklumat. Walau apa pun, kembalilah kepada Al-Quran dan As-Sunnah.

Aku cintakan Allah dan aku sayangkan Rasulullah, sebab itu aku mahu kalian bersatu dalam satu ummah. Dan kerana itu aku memilih untuk terus berpegang kepada Al-Quran dan As-Sunnah.

Bukan mempergunakan untuk kepentingan sendiri.

Friday, December 2, 2011

Ironi

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah, baru selesai menunaikan tanggungjawab kepadaNya. Sebelumnya aku baru habis menjawab online quiz bagi ECON 1550. Open-book-test, harap maklum.

Teringat hari itu, Muakha 8 iaitu Sports Day. Semua pun kelihatan seronok. Semoga dalam seronok-seronok kita tidak sampai lupakan Allah lah ye?

Ketika aku duduk di satu sudut, Nurul menghampiri aku. Dia beramah mesra. Katanya pertama kali melihat aku, dia sangkakan aku Kelantanese. Kami sembang macam-macam. Dia memang senang dibawa berbual. Aku perlu belajar skill ini daripadanya.

"Syak, tahu? Kat tempat Nurul, budak-budak darjah enam dah macam-macam!"

"Astagfirullah."

Isu ini yang dibuka. Memandangkan kami mempunyai tanggungjawab membentuk sahsiah adik-adik, kami sangat memandang serius isu ini. Sedih, mendengarkan pelbagai situasi yang sebenarnya sudah berlaku. Iyalah, di zaman kami dahulu, biar pun lebih kurang sepuluh tahun sahaja sebelum, budak-budak sekolah rendah sangatlah naif. Kami dahulu mana pernah pegang handphone umur begitu. Main pun masih lagi teng-teng dan aci kejar.

Shida turut menghampiri kami yang sedang berbincang. Ceritanya pula apa yang dilihat baru-baru ini dalam UIA juga. Sangat memeranjatkan. Cukuplah, tidak perlu dihebahkan di sini.

Puncanya ialah media yang terlampau bersifat terbuka sekarang, sehingga melampau-lampau. Adegan peluk cium bukan lagi taraf kita, kini Malaysia juga mahu sehebat Hollywood kononnya. Entah kenapa, aku teramatlah hairan adakah adegan seperti itu layak dipertontonkan di khalayak ramai. Iya, kononnya akan diklasifikasikan sebagai 18SG, tetapi sejauh mana tapisan ini berkesan?

Ada satu hari dalam kelas Thermodynamics, Dr Ma'an baru bermukadimah berkaitan closed system. Dan isu yang baru ditonton di TV hari sebelumnya dia ulas. Mengenai filem itu. Komentarnya, "You can't teach others to do good things by showing bad things. As if, you're showing them the effect of those things. It doesn't make sense. And this doesn't mean that we're closed system that won't accept all that."

Dan aku berfikir dengan kenyataan Dr Ma'an tersebut. Memang betul. Logikkah kita mahu mengajar orang untuk tidak berzina dengan melakukan perbuatan tersebut dan kemudian menunjukkan kesan perbuatan itu? Itu gila namanya!

Sungguh, media sangat melampau sekarang. Sehingga aku jelik untuk menonton TV.

"Barat boleh, kenapa kita tidak?"


Allahuakbar, hendak disamakan pula budaya Barat dengan adat ketimuran kita? Berfikirlah, Allah kan sudah kurniakan akal.

Kini, heboh pula dengan filem Ombak Rindu. Persoalannya, memang perlukah adegan sebegitu ditayangkan? Kemudian banyak pula yang meminati ceritanya. Wake up guys! Cerita cinta banyak buat kita berkhayal sahaja.

Kemudian nanti, banyak tersiar di dada-dada akhbar anak luar nikah yang dicampak dibuang merata-rata. Salah siapa semua ini? Salah ibu bapa yang tidak mengawal anak-anak atau siapa? Salah kita semualah. Kenapa tidak dihalang segala anasir yang mampu merosakkan fikiran dan pegangan generasi muda ini. Adakah sudah terhantuk baru mahu terngadah?

Sibuk mahu mencari jalan menginsafkan para remaja yang sudah terlanjur. Malah seperti menyokong pula apabila ada disediakan tempat untuk membuang anak-anak luar nikah ini. Ironinya di peringkat akar umbi tidak dijaga. Ini satu usaha buang masa.

Sedih mendengar cerita-cerita Nurul. Sedih mengetahui keadaan ummah masa kini. Pokok pangkalnya, sedari kecil perlu diterapkan dengan nilai Islami dan diteguhkan akidah. Apabila mantap akarnya, insyaAllah pohon takkan tergugat biar dek angin ribut.

Nurul bangun. Aku melihat satu persatu wajah suci adik-adik mentee. Doaku semoga mereka yang bakal memimpin ummah suatu hari nanti.

Terdetik di hati, "Besar tanggungjawab aku. Mampukah?"

Monday, November 28, 2011

Kerlipan Cinta

Bismillahirrahmanirrahim.

Tersentuh dengar lagu ini sebentar tadi. :'(

Munsyid: Rabbani
Tajuk: Kerlipan Cinta

Hidayah .. Kerlipan Cipta Cintaku
Harum Rembulan Mawar
Dingin Dihakis Keseorangan ....

Aku masih menghitung diri ..
Kesiangan yang panjang
Ingin mengisi hati

Padamu kasih
satukan aku
Dengan rahmatmu
Dengan Kalimah
Malam Siangku
Berliku liku
Duri Dugaan
Siratan Cinta

Biar di jemala mentari
Biar di bahu gunung berapi
pasrahku abadi untukmu ..untukmu

Ku kembara setia disisinya ...
Ku inginkan Bahagia abadi
ku impikan sentosa dibawaha naungannya
selamanya




Sunday, November 27, 2011

Preparation

Bismillahirrahmanirrahim.




Saturday, November 26, 2011

Salam Ma'al Hijrah 1433


I Believe

Bismillahirrahmanirrahim.

Hampir-hampir putus asa tadi. Cuba tenangkan fikiran sendiri. Alhamdulillah, Allah sentiasa ada untuk hambaNya. Aku kembali kuat dan tersenyum. Syukur.

Dengar lagu ini, semakin menguatkan semangat aku. Yes, I believe.

When you’re searching for the light
And you see no hope in sight
Be sure and have no doubt
He’s always close to you

He’s the one who knows you best
He knows what’s in your heart
You’ll find your peace at last
If you just have faith in Him

You’re always in my heart and mind
Your name is mentioned every day
I’ll follow you no matter what
My biggest wish is to see you one day

Chorus:
I believe
I believe
Do you believe, oh do you believe?


Coz I believe
In a man who used to be
So full of love and harmony
He fought for peace and liberty
And never would he hurt anything
He was a mercy for mankind
A teacher till the end of time

No creature could be compared to him
So full of light and blessings

You’re always in my heart and mind
Your name is mentioned every day
I’ll follow you no matter what
If God wills we’ll meet one day

Chorus

If you lose your way
Believe in a better day
Trials will come
But surely they will fade away
If you just believe
What is plain to see
Just open your heart
And let His love flow through

I believe I believe, I believe I believe
And now I feel my heart is at peace

Chorus

I believe I believe, I believe I believe





:')

Alhamdulillah.


Just what I need right now. Thank you, You Tube. And you too.




20th

Bismillahirrahmanirrahim.

Sunny and windy day. Subhanallah.

Alhamdulillah sudah seminggu aku berada dalam umur 20 ini. Mahu post ini pada hari kejadian tetapi terlampau sibuk dan tak berkesempatan.

Syukur kerana masih berpeluang menjadi khalifah di bumi Allah ini.

Syukran jazakallahu khairan kathira untuk semua doa and wishes. And for the cake too! Infinite thanks to my dearie Adah, Nura and Wan for Secret Recipe Black Forest cake. Love it so much! Walaupun tak dapat Chocholate Indulgence dari seorang tu, dapat jugaklah Black Forest. Alhamdulillah.

Tentulah yang paling awal bagi mesej ialah Ummi dan Ayah. Waktu tu aku masih dalam meeting TEX-C atau nama barunya EXCITE. Sebelum pukul 12 lagi mesej diterima. Pesan Ummi suruh baca pukul 12.01 am. Baik Ummi, anakmu memang menurut perintah.

Kawan yang paling awal adalah Yong. Selain ucapan selamat Yong tanya, "Ada orang teman kau jalan-jalan tak?"

hahA! Tersenyum aku baca. Terima kasih Yong. Kau tahu kan aku mengadu yang aku terkurung dalam meeting waktu tu.

Banyak sangat ucapan selamat dan doa. Semoga Allah merahmati kalian. Terima kasih untuk anda-anda yang bagi hadiah. Appreciate it!

Ucapan Nabilah paling seronok, "
wah wah wah. semoge dipercepatkan jodoh!"

Ucapan Abangme paling menyuntik semangat, "Salam...selamat hari jadi...jadi insan berguna, be a good engineer in the future....Islam will lead the way for success."

Thanks Abangme!

Umur dah 20, bolehlah siapa yang mahu masuk meminang. hahA!

Tapi serius, dulu pernah kot berharapan untuk bertunang pada umur 20. Senget tak? Otak tak matang dulu.

Cinta SMS

Bismillahirrahmanirrahim.

Jujurnya, siapa yang tak mahu berkahwin? Aku juga punya keinginan seperti orang lain. Mahu merasai kebahagiaan syurga di dunia.

Tetapi bukan waktu yang sesuai untuk aku memikirkan semua ini.

Kenapa? Sudah kecewa setelah orang diharapkan punya pilihan yang lain?

Tentulah tidak! Ini semua lumrah kehidupan. Allah sudah merencana yang terbaik untuk kita semua. Jadi mengapa perlu aku merasa sedih? Kalau betul dia jodohku, tentu Allah akan mendekatkan hati kami suatu hari nanti. Andai dia dan aku tercipta untuk yang lain, tentu sahaja Allah menjauhkan hati kami.

Sekarang hati aku milik Allah, dan selamanya begitu. Jika mahu mencuri hatiku, mintalah izin dari Allah.

*Senyum :)

Mahu kongsi ini. Seronok ceritanya.

Jangan lupa baca episod-episod seterusnya tau! ;)

Kalau ikut hati yang tak fikir panjang, memang mahu berkahwin sekarang. Hah, calonnya sahaja belum ada!

Cuma satu aku minta, jangan cuba menduga hati aku. Hati wanita ni memang fitrahnya lemah. Jadi aku mohon kamu menguatkan aku, bukan semakin melemahkan.

Ah, mungkin kamu tak faham.


"Eeiii, aku marah betullah. Kenapa dia cakap macamtu?"

"Hati aku makin sakit Nura. Kenapa dia menduga aku?"

Friday, November 25, 2011

Pokok

Sengaja mahu kongsi.

First time dengar kat profile fb Abangme. Mula-mula dengar macam tu je. Now, cuba hayati. Hmm, ada makna lagu ni. Best jugak!




Niat

Bismillahirrahmanirrahim.

Kembali menukil kalam dengan menyebut asma' Allah. Semoga sentiasa dalam redhaNya.

Agak-agak orang annoyed tak bila setiap kali aku bagi nasihat kat orang mesti aku akan cakap pasal niat?

Bukan aku nak tunjuk baik atau alim. Tapi aku cuba untuk mengajak semua sama-sama dengan aku untuk sentiasa memperbaiki niat dalam setiap yang kita lakukan. Sebab segalanya bermula dengan niat, bukan?

Sekali lagi, aku bukanlah berlagak baik. Semua yang aku lakukan dinilai ibadah. Selalu sahaja niat ini terpesong di tengah-tengah amalan. Tetapi, sekurang-kurangnya aku cuba untuk memperbaharuinya setiap kali sebelum aku mulakan kerja.

Apa sahaja, aku niatkan lillahi ta'ala. Tentu sahaja yang baik-baik.

Jadi apa implikasinya?

Setiap kali kita mahu melakukan maksiat, tentu sahaja kita tidak tergamak untuk meniatkan kerana Allah ta'ala. Nah, dari situ kita akan menjauh dari melakukan maksiat kerana kita berada dalam self-concious.

Sungguh, aku masih cuba untuk terus mempraktikkan ini. Walau pernah juga beberapa kali tewas dengan nafsu sendiri.

Setiap kali ada yang minta pandangan aku, mesti aku katakan, betulkan niat dahulu. Memang ketika itu aku selalu fikir, orang annoyed tak? Tetapi aku memang berpegang kepada prinsip jangan gadaikan keredhaan Allah demi mendapat kesukaan manusia. Dan, NIAT, kena betul.

Mungkin ada yang masih katakan, aku cuma pandai berkata-kata atau menulis di blog. Sungguh, I wish no one would know who I am, so that I can write freely without thinking of others compliments. Memang, kadang-kadang akan hadir bisikan syaitan yang akan mengubah niat aku. Tak tipu, aku juga manusia biasa.

Ya, aku cuba, cuba untuk menepis bisikan itu dengan bersungguh-sungguh. Hakikatnya, payah.

Harap dibetulkan niat aku, jangan pernah dipesongkan. Amin.

Alhamdulillah, setiap kali kaki melangkah ke kelas aku akan mentajdid niat di langkah pertama. "Aku pergi ke kelas, belajar kerana Allah ta'ala."

Sampai di kelas, faham atau tidak faham itu salah diri sendiri. Memang, ramai kawan-kawan aku yang bersungguh-sungguh belajar untuk mendapat markah yang tinggi. Matlamat mereka adalah final exam, pointer meletup. Tetapi, kemudian apa? Habis begitu sahaja.

Memang, aku dikelilingi hampir semua yang begitu. Aku cuba untuk mengajak mereka tajdid niat. Slow talk, tetapi siapa yang mahu ikut, ikutlah. Yang lain terpulang.

Kadang-kadang aku jadi geram dengan situasi begini sebab sedikit sebanyak mempengaruhi aku. Exam-oriented. Yang jelas, habis exam lupa semua yang belajar. Sebab matlamatnya hanya sampai di situ.

Sekali lagi, aku bukanlah bagus. Memang niat selalu dimulakan dengan Allah, tetapi di pertengahan kadang-kadang tersasar juga.

Alhamdulillah, aku pernah cuba. Dan apa yang aku belajar diniatkan kerana Allah ta'ala, sampai sekarang tak lupa lagi. Cubalah.

Mulai hari ini, apa kata setiap yang kita lakukan diniatkan kerana Allah ta'ala. Hatta mandi, makan, tidur pun niatlah kerana Allah ta'ala. Aku yakin semua tahu, setiap perkara itu dianggap ibadah jika diniatkan kerana Allah. Dan ibadah itu ada nilai disisiNya. InsyaAllah.

Allahu'alam bissawab.

Haza min Fadli Rabbi

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku mulakan dengan menyebut asma' Allah. Segala puji dan puja hanya layak bagiNya. Mengharap redhaMu tidak pernah berhenti di setiap hembusan nafasku dan gerak langkahku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Alhamdulillah, masih mampu untuk bernafas pagi ini. Masih mampu untuk berdiri menunaikan solat. Bibir masih mampu mengalun ayat cintaNya. Subhanallah.

Nak cerita pasal surprise yang aku buat hampir sebulan yang lalu.

Walimah abang, dirancangkan pada 29 Oktober lepas. 30 Oktober ada midterm Maths 3, 31 Oktober pula ada midterm Organic. Disebabkan stress yang melampau, dengan kerja yang terlalu banyak, aku pun tekadkan niat terpaksa korbankan perasaan untuk tidak pulang ke kampung halaman.

Telefon Ummi Ayah, bagitahu, kalau tak balik, boleh tak? Suara Ummi Ayah semacam tak berapa mengizinkan. Tetapi sebab memikirkan masa depan anaknya ini, Ummi dan Ayah redhakan.

Huh, aku berlakon cool bila cakap dengan Ummi Ayah. Di luar perbualan jenuh juga aku menangis. Sampai bengkak-bengkak juga mata. Tapi aku mungkin pelakon hebat. Tiada siapa dapat perasan. Pergi kelas dengan poker-faced.

Setelah istikharah sebelum itu. Waktu tahajud tiba-tiba datang idea ini. InsyaAllah, semua dari Allah.
Cakap kat Wan rancangan aku. Wan setuju untuk membantu, settle!

28 Oktober aku ke KL Sentral. Sudah tentunya ditemani oleh Wan. Habis kelas tutorial pagi itu, dengan menempuh pelbagai halangan. Aku tenangkan hati, insyaAllah pilihan yang aku buat ini betul.

Pukul 2 petang, selamat aku di dalam ETS. Mengantuk, tapi tak mampu tidur. Hanya zikir yang menemani hati. Mana tak senang, tak pernah-pernah aku buat sesuatu tanpa minta izin Ayah dan beritahu Ummi dahulu. Itu kali pertama. Mohonnya Allah redha.

Asyik tengok jam sepanjang perjalanan. Movie yang ditayangkan di hadapan mata aku sekadar dipandang begitu.

4.16 pm. Alhamdulillah selamat sampai di Stesen Keretapi Ipoh. Syukur sangat-sangat. Mencari surau dahulu sebab tak sempat zohor sebelum bertolak. Sekalikan dengan jamak. Tak habis-habis aku panjatkan syukur. Usai semuanya aku menelefon Ummi, bercakap seperti biasa. Ummi ketika itu sedang sibuk mempersiapkan kenduri esoknya.

"Ummi buat apa?"

"Ni ha isi goody bag."

"Ummi, ambik Ala."

"HAH? Ambik??!"

Ummi waktu itu hampir naik darah. Iyalah dalam sibuk-sibuk begitu, memang satu request yang gila kalau suruh Ummi datang KL ambil aku.

"Yela. Ambik Ala kat stesen kereta api ni."

"HAH?? Stesen kereta api mana?"

"Stesen kereta api Ipoh laa. Ala kat sini."

"ASTAGFIRULLAHAL'AZIM!! Kamu biar betul! Kamu kat mana ni?"

"Haha. Betullah Ummi, kat stesen kereta api Ipoh ni."

Talian mati. Kemudian Ummi telefon semula.

"Kamu kat mana? Betul ke kat stesen kereta api Ipoh? Entah terlajak ke Kuala Kangsar ke."

"Haha. Ummi, betullahhhh.."

"Kejap, kejap. Abang dengan Abang Zeze hantar barang kat tabung haji tu. Nanti deme ambik kamu. Ish budak nih."

"Hee.."

"Ala balik dengan siapa?"

"Err, sorang."

"Hah??! Sorang?! Betul ke kamu kat stesen kereta api Ipoh tu? Tak terlajak ke? Astagfirullahal'azim. Nanti-nanti. Duduk diam-diam. Duduk kat tempat ramai orang. Duduk kat dalam stesen je, jangan keluar."

Aku tersengih je dengar Ummi macam tu. Ummi, memang well known sangat risau pasal anak bongsu dia ni. Sudahlah tidak pernah pulang sendiri dengan bas atau kereta api. Inikan pula seorang diri begitu.

Sampai-sampai rumah, Ummi Ayah peluk, cium, tampar
, cubit, semua kena kat aku. Nasib badanlah, siapa suruh buat surprise. hahA!

Walimah esoknya heboh cerita aku. Semua saudara mara, mak cik-mak cik, pak cik-pak cik, opah, sepupu semua tanya, "Aik? Kata tak balik, ada exam."

Pak Uda tanya, "Bila examnya?"

"Esok. Pukul 10 pagi."

"Woo!"

Memang kerja gila. Bawa juga latihan maths pergi tabung haji tu. Abangme pula nyakat, "Tak payah le, tak jadinye kamu.."

hahA! Like I care. Tapi memang tak jadi pun. Buat sikit, lepas tu orang dah ramai datang. Memang tak la kalau nak buat rajin kat situ kan?

Malam dengan keadaan penat-penat begitu aku buka sedikit buku Maths. First time in my life, aku study maths dengan hanya membaca. Tengok formula, faham steps. Serius, tak nak buat dah macam ni.

Pagi-pagi Ahad, pukul 5 bertolak dari Ipoh. Subuh, sarapan semua di highway. Tertidur dalam kereta dek masih penat kenduri. Pukul 7 lebih menghampiri pukul 8 baru terjaga. Buka buku maths. Sekali lagi fahamkan dan selak mana yang belum diselak.

Gila. Memang kerja gila.

Tepat pukul 8.50 pagi aku sampai UIA. Hantar barang ke bilik then Ummi Ayah hantar ke CAC. Ayah pelik aku berlenggang sahaja dengan bekas pensel.

"Tak bawak nota ke? Buku?"

"Hah, tak dapat masuk dah time ni."

Masih ada masa lebih 30 minit sebelum ke dewan. Ummi Ayah bersembang sesama mereka. Aku hanya diam sambil berselawat supaya tak lupa apa yang aku study. Kadang-kadang mencelah juga untuk kurangkan rasa cuak.

Sebelum masuk CAC, salam Ummi Ayah dan mohon didoakan. Alhamdulillah, aku dapat menjawab dengan tenang. Aku yakin semua berkat doa Ummi Ayah beserta redha Allah yang pasti.

Semalam dapat result maths tersebut. Alhamdulillah, memang nikmat Allah tak pernah aku mampu untuk menafikannya. Jika dikira amalan, pasti tak cukup untuk aku menerima nikmat sebegitu. Aku bersyukur, sangat!

Tapi sungguh, aku perlu ingatkan diri selalu. Ini mungkin ujian dari Allah. Sama ada aku mudah lupa diri atau sebaliknya. Bukan bermakna engkau bijak ye, Syakirah. Semua nikmat Allah. Bila-bila masa Dia boleh tarik balik.

Seriously, aku tak nak buat dah macam tu. Kerja gila. Kali ini mungkin aku lepas, result exam masih boleh bernafas. Lain kali belum tentu.

Nasihat untuk antum, ikhlaskan niat kerana Allah ta'ala. InsyaAllah, Allah akan permudahkan segalanya. Yakinlah. Kedua, jika tak mendapat seperti apa yang kita harapkan, redhalah. Sesungguhnya Allah punya rencana terbaik buat kita semua.

InsyaAllah, harapnya sampai bila-bila aku tak kan tinggalkan amalan sunat Dhuha. Ayah yang ajar kami semua supaya amalkan. Ayah, memang Ayah terbaik dunia akhirat. Ayah mana yang mampu untuk kejutkan anak-anaknya tahajud setiap hari? Ayah, terima kasih kerana mendidik dan mengasuh Ala sehingga Ala menjadi seperti diri Ala sekarang. Ala doakan syurga untuk Ayah. Amin.

Haza min fadli Rabbi. Semua nikmat dari Allah.

*Senyum :)

Mr. Right

Bismillahirrahmanirrahim.

Teringat dalam kelas thermo, Dr Ma'an selalu buat analogi.

"About reversible process, it can never be happen in real. You just need it as your bench mark, so that you know how efficient your process was. Just like finding Mr. or Miss Right. You can never find one. But you have to have some consideration in order to find your Mr. and Miss Right."




Dalam kelas organic pun sama. Madam Parveen selalu nasihat kami to have the best life with our partner. Selalu dianalogikan dengan alkyl group, yeah, they always share, never take advantage on their partner. Dalam biotech, kami belajar about LIFE.

And one more thing just wanna share with you guys, just learnt it yesterday, STRESS CAN CAUSED MUTATION! So, beware. Jangan stress ye kawan-kawan. Just smile, like I always do.

Even in the hardest situation, Allah always be there. Believe it!

Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,(Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.
[Al-Insyirah 94:5-6]

Tuesday, November 8, 2011

Korban dan Pengorbanan

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku mulakan dengan menyebut asma' Allah. Segala puji dan puja hanya layak bagiNya. Semoga redhaNya sentiasa mengiringi setiap hembusan nafas dan gerak langkahku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Pertamanya, salam Aidiladha semua! Semoga kita lebih mengerti makna pengorbanan hakiki.

Ahad lepas, usai solat sunat aidladha Ayah suruh pergi semula ke surau untuk melihat ibadah korban. Mulanya aku malas. Ayah ulang semula khutbah yang dibaca, Imam Ghazali berkata kita melihat haiwan itu disembelih untuk mematikan sifat-sifat kebinatangan yang ada dalam diri kita. Sebagai kita untuk berfikir dan muhasabah. Akhirnya aku akur, hatiku juga rasa terpanggil untuk pergi.

Memerhati kerbau yang bakal dikorbankan hatiku terasa insaf. Kerbau itu bakal ke syurga, sedang aku belum pasti. Mendengar raungan kerbau itu di saat maut menjemput aku sekali lagi rasa sedih. Sungguh, kematian itu pasti. Abangme kata, "Kalau sedih kamu tak boleh makan daging tu." Tak, tak, aku bukan sedih kerana kerbau itu disembelih, memang air mata ini hampir mengalir, tapi bukan sebab itu. Aku sedih apabila mengenangkan kematian itu benar-benar memisahkan kita dengan dunia. Cukupkah amalanku andai nyawaku diambil sekarang? Allah..

Dalam kereta pulang dari PC fair petang itu Ayah mengajak kami untuk menghayati makna korban. Bagaimana Nabi Ibrahim begitu taat pada Allah sanggup menyembelih anak sendiri, teguhnya iman Siti Hajar apabila diperintah Allah Nabi Ibrahim meninggalkan dia dan anaknya di tengah padang pasir, begitu patuhnya Nabi Ismail yang sanggup disembelih kerana perintah Allah. Tiada sebarang kata atau pertanyaan dari mereka. Sami'na wa ato'na. Mampukah imanku seperti mereka? Muhasabah.

Oh ya, semalam 7 November 2011, genaplah usia Ayah 57 tahun. Pagi-pagi aku mengucap selamat kepada Ayah. Aku lihat Ayah sedang menangis ketika itu. Air mata Ayah membasahi pipi. Aku tidak bertanya kenapa. Keluar dari bilik Ayah, serasa aku yang mahu menangis. Ya, aku tidak tahan melihat orang menangis.

Sewaktu sarapan, Akak dan Abang Zeze pula mengucap selamat. Ayah kata, dia sangat bersyukur sempat merasai umur 57 tahun. Kami semua belum tentu. Kata Ayah lagi, umur kita bertambah sehari pun kita perlu bersyukur. Itu satu nikmat yang tidak terhingga dari Ilahi. Kita yang kadang-kadang terlupa untuk bersyukur.

Ayah jarang ku lihat menangis. Seingat aku baru dua kali yang benar-benar aku lihat Ayah menitiskan air mata termasuk semalam. Selalunya Ayah sorok dengan senyuman.

Itulah Ayahku, tidak pernah kenal erti lelah atau putus asa asalkan kami sekeluarga tidak hidup susah seperti Ayah dulu. Biar berhabis duit asalkan hidup kami terjamin. Ayah juga membekalkan kami dengan ilmu ukhrawi. Selalu mengingatkan kami kepada Allah. Ayah memang ayah terbaik.

Semoga Allah merahmati Ayah setiap waktu dan ketika. Ala doakan syurga untuk Ayah. Amin.

Ala sayang Ayah!


Thursday, November 3, 2011

Pohon

Bismillahirrahmanirrahim.

Read this from someone's blog. Terpana. Lalu koreksi diri.

Jadilah seperti pohon kayu yang lebat buahnya, tumbuh di tepi jalan. Dilempar buahnya dengan batu, tetapi tetap dibalas dengan buah.

-Saidina Abu Bakar As-Siddiq-


Tuesday, November 1, 2011

Bismillahirrahmanirrahim.

Kadang-kadang kebenaran itu menyakitkan, tetapi ianya lebih baik dari hidup terus dalam penipuan.

Mujahidah, Allah punya rencana yang terbaik buat dirimu. Senyumlah..

:')

Sunday, October 23, 2011

This is LIFE

Bismillahirrahmanirrahim.

Found this quote somewhere. Just wanna share. It touched my heart, though.

You have to hurt in order to know, fall in order to grow, lose in order to gain. Most of life’s lessons are learned with pain.


Keep smiling, mujahidah. This is called life.. :')

Saturday, October 22, 2011

Bercinta Hingga Ke SYURGA :)

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku kembali menukil kalam dengan menyebut asma' Allah. Setinggi kesyukuran aku panjatkan. Segala puji dan puja hanya layak bagiNya. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Alhamdulillah, for each and everything.

*Senyum :)

Sebenarnya baru balik dari majlis pernikahan Abang dan Kak Roha. Syukur, akhirnya mereka disatukan dalam ikatan yang halal. Doaku ikhlas untuk kalian, semoga berbahagia hingga ke syurga. Amin.

Abang dengan Kak Roha, dua-dua sama kelab AKHI dulu. Kiranya mula terbit rasa di hati tu ketika berkelablah. Sama saja Akak dengan Abang Zeze, bertemu dalam kelab Gemilang.

Tinggal Abangme dan aku sahaja lagi. Abangme dalam keras-keras hati dia, sudah punya calon pun. Kira-kira dua tiga tahun lagi sahaja kot. Dan iya, aku perlu belajar menerima hakikat kami semua sudah meningkat dewasa dan masing-masing akan mencorak hidup sendiri. Cuma harapnya janganlah cepat sangat Abangme kahwin, siapa lagi mahu main tumbuk-tumbuk perut dengan aku?

Tapi entah, calon sudah ada, jika lewat sangat tidak manis pula.

Teringat sekali, seorang sahabat bertanya kepadaku, "Apa erti cinta pada pendapat Syak?"

"Cinta itu PENGORBANAN."

Dia mahukan penjelasan lagi.

Kita perlu tahu untuk bezakan rasa cinta dan juga rasa ingin memiliki. Cinta itu tidak semestinya bersama. Selalu sahaja aku dengar kata orang, "Pilihlah orang yang mencintai kita, bukan orang yang kita cintai."

Dan iya, pada aku cinta itu bukan perkahwinan sahaja. Cinta itu perspektifnya terlalu luas. Sebenarnya kehidupan kita dipenuhi dengan cinta. Cinta Allah lah yang membuatkan kita mampu untuk kekal bernafas hingga saat ini.

Dan jika bercakap soal cinta, selalu sahaja akan dikaitkan dengan soal hati. Cinta itu datang sendiri, tak pernah diminta, tak pernah dipanggil. Sungguh, cinta itu fitrah. Cara kita mengendalinya, terserah kepada kita.

Bukan tidak pernah hati aku disentuh. Dan jika aku tersilap cara, selalu sahaja aku kecewa sendiri.

Banyak kali, tika aku merasakan bahawa dia adalah orangnya, tiap kali itu juga aku akhirnya kecewa. Harapan hancur begitu sahaja. Mungkin iya, rasa itu tidak sepenuhnya kerana Allah ta'ala. Jadi Allah jauhkan dia.

Dan kerana cinta adalah pengorbanan, aku rela melepaskan asal dia sentiasa bahagia. Itu definisi cinta bagi aku. Cintakan seseorang bererti mahu melihat orang yang kita cintai berbahagia, biarpun bukan bersama kita.

Secara jujurnya aku sedang mencari sekarang. Ada jumpa, tetapi akhirnya, seperti yang aku katakan tadi, Allah jauhkan rasa itu.

Mungkin benar, aku tidak layak lagi untuk menagih cinta insan sedemikian.

Kira-kiranya kini, aku sudah penat meletak harapan kepada insan bergelar lelaki. Biarlah jodoh itu datang sendiri mengikut rencana Ilahi. Aku semakin lelah memendam rasa pedih ini. Yang diharap semakin jauh, yang lain pula yang mendekat. Aku..redha dengan ketentuanMu Ilahi.

Berikan aku kekuatan untuk terus menjaga cintaku kepadaMu. Suburkan hatiku agar terus mengingatiMu. Hanya Engkau cinta abadi.

Aku tahu kamu ada di luar sana. Mempersiapkan diri untuk menjadi pembimbingku kelak. Ampunkan kekhilafan bakal pendampingmu ini kerana sering tewas dengan hati sendiri. Doakan aku terus kuat untuk menantimu. Menanti untuk bercinta hingga ke SYURGA.

Air mata, jangan biarkan mengalir untuk yang bukan haq. Redhalah, semua ini rencana Ilahi.

*Senyum :)

Friday, October 21, 2011

Aku Akan Terus Di Sini

Bismillahirrahmanirrahim.

Dengan asma' Allah aku mulakan kalam. Mengharap redhaNya. Selawat dan salam buat junjungan mulia.

Alhamdulillah, masih mampu bernafas hingga ke hari ini.

Seminggu ini sangat hectic. Kelas dari pagi sampai lewat petang. Sambung pula hingga ke malam, ada sahaja programnya. Kelas, meeting..macam-macamlah! Jujurnya, kadang-kadang hadir juga rasa tertekan segala, lalu aku paksa untuk senyum. Bukan aku mahu katakan aku seorang yang positif, jika aku positif takdelah aku sampai boleh stress, bukan? Sebab hampir-hampir caj negatif itu menguasai dirilah aku paksa diri untuk senyum semoga caj positif akan kembali memenuhi saluran darahku. Alhamdulillah, cara ini sedikit sebanyak berhasil.

Pernah juga, rasa diri mahu putus asa. Mahu tinggalkan sahaja semua. Tetapi kembali iman di dalam hati bersuara, Allah tidak pernah menguji hambaNya di luar kemampuan. Aku senyum sendiri lagi.

Bayangkanlah, dalam kelas sepatutnya sekurang-kurang 80% perhatian aku patut berikan tetapi sebaliknya yang berlaku. Entah iya 20% yang berbaki itu aku gunakan sepenuhnya atau tidak. Bila teringat harapan Ummi dan Ayah, aku jadi bersalah. Adakah aku khianat pada amanah aku sebagai pelajar dan seorang anak? Astagfirullah, khilaf.

Markah kuiz, bukan semuanya memuaskan. Banyak sangat yang teruk. Kawan-kawan cakap, "Sabar, Syak". Aku tersenyum. Tidak sahabat, aku tidak sedih langsung. Aku yakin dengan prinsip, "What you give, you get back". Usaha aku memang hanya berbaloi dengan markah itu, wajarkah untuk aku meratap kerana tidak mendapat markah lebih? Malah, jika ada kuiz yang aku dapat markah yang lebih dari apa yang aku sangkakan, aku jadi takut. Memang itu nikmat, tetapi aku selalu beringat ujian berupa nikmat itu lebih payah dari ujian berupa musibah.

Jadi setiausaha untuk Tex-C, entah, aku rasa aku tidak menjalankan amanah dengan sehabis baik. Ampunkan aku Ya Allah. Ada juga terdetik, kenapa aku terima tanggungjawab ini? Tetapi kembali, iman aku mengingatkan, Allah tahu apa yang kita tidak tahu. Rasa mahu meninggalkan amanah, tetapi tidak mungkin. Bukan namanya Syakirah, jika itu yang dibuatnya.

Aku bukan mahu katakan aku seorang yang berdedikasi dan sebagainya, tetapi memang sudah sebati agaknya dengan diri aku, jika diberi tanggungjawab, jalankan sehabis daya, biarpun diri sendiri yang teraniaya. Entah, memang jasad aku minta untuk tidak mendera diri tetapi memikirkan sesebuah amanah itu akan dipertanggungjawabkan kelak, aku biarkan jasad menjerit.

Dan aku juga tidak mampu untuk mengata tidak jika ada yang ingin memberi tugas baru kepadaku. Jadi jika kasihankan saya, tidak perlu berikan saya apa-apa tugas. Bolehkah begitu? haha!

Baiklah, bercakap soal kuiz tadi. Kadang-kadang aku risau dengan diri sendiri. Boleh pula tidak punya rasa apa-apa tika mendapat markah rendah. Terlampau positifkah? Pernah juga aku terfikir mungkin hati aku sudah kering. Na'uzubillah.

Apa-apa pun yang berlaku, aku tidak akan berhenti dari perjalanan yang aku pilih ini. Aku akan terus di sini, meneruskan apa yang telah dimulakan.

Dan kepada sahabatku, iya, aku akan terus di sini. Tidak ke mana-mana.

*Senyum :)

p/s: Seronok tadi first time dukung Ilhan Syamil. Mula-mula taku nak pegang sebab di tu lembut lagi. Tapi Akak paksa juga. Seronok bila dah pandai pegang. Yeay, dah boleh kawen! hahA!

Saturday, October 15, 2011

Ujian Hidup

Bismillahirrahmanirrahim.

Sekali lagi, malas nak tulis panjang-panjang. Dari tadi buku Linear Algebra ni tak terselak. Nak kongsi lagu ni. Seperti biasa, aku suka lagu sebab lirik yang bermakna.

*Senyum :)





Thursday, October 13, 2011

Mahar Cinta

Bismillahirrahmanirrahim.

Tak sempat nak tulis panjang-panjang, kejar masa untuk siapkan lab report sebelum pukul 2 pagi. Allahuakbar, semangat mujahidah!

Sengaja mahu kongsi lagu ni. Ada makna di sebaliknya ;)



Tuesday, October 4, 2011

Ingatkan saya.

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku mulakan dengan namaNya, serta mengharap redhaNya. Selawat dan salam buat Rasulullah SAW.

Minggu lepas habis program Gemilang. Mungkin Muakha 6 akan diadakan selepas konvo. Jadi cadangnya, mahu menggunakan minggu ini sebaik-baiknya dengan urusan study. Tapi, ada satu lagi tanggungjawab yang baru aku terima.

Setiausaha TEX-C 2012

Meeting almost everyday. Tapi macam aku kurang berikan komitmen dek kesibukan kelas. Maaf.

Semalam program dengan Kak Akmal di CENSERVE. Habis lebih kurang 11 malam. Pergi mengisi perut yang kosong di HS. Alhamdulillah, sebelum itu sempat berbuka dengan meneguk air dan sedikit roti. Balik mahallah sudah pukul 12 lebih.

Mengemas diri dan ambil ketenangan denganNya, sambung pula tugas sebagai setiausaha. Minit mesyuarat, selesai. Proposal, selesai diedit bahagian yang perlu. Ada kerja yang lain juga sedikit. Hampir pukul 3 pagi baru selesai semua.

Terjaga pukul 5, tetapi culas untuk bangun. Akibatnya, terlepas tahajud. Khilaf, khilaf. Pukul 6 lebih, dengan izin Allah pastinya, mujur Ummi telefon. Bergegas untuk subuh. Alhamdulillah, syukur dengan nikmatMu.

Tadi tengah hari, miss call daripada APM tidak sempat dijawab. Baca SMS yang dihantar, "Aslm,awk,awk anta proposal kt email ke gmail? Pm ckp xde pn."

Allah, dalam keletihan malam tadi aku terlupa langsung untuk emailkan proposal yang sudah diedit terus ke email PM. PM, saya minta maaf. Serius, otak terlampau letih sampai tak ingat semua.

Masuk lab tadi jadi serba salah segala. Aku khianat pada amanah. Astagfirullahal'azim.

Jadi selepas ini, tolong ingatkan saya selalu ya?

p/s: Esok interview for student exchange. Mohon doa restu Ummi Ayah, mengharap redhaNya. Semoga dipermudah segala. Amin. Wish me luck!

Sunday, October 2, 2011

Khilaf

Seringkali hatiku resah

Tanpa kuingat namaMu ya Allah

Seringkali hatiku gundah

Melupakan diriMu ya Allah

Hati kecil tak mungkin berbohong

Dalam hening aku berkata

Reff:

Aku lemah lemah lemah dan tiada berdaya

Aku khilaf khilaf khilaf karena ku manusia

Tapi yang kuinginkan selalu didekatMu

PadaMu ya Allah

Aku lemah lemah lemah dan tiada berdaya

Aku khilaf khilaf khilaf karena ku manusia

Tapi yang kuinginkan selalu didekatMu

PadaMu ya Allah

Seringkali hatiku resah

Melupakan diriMu ya Allah

Hati kecil tak mungkin berbohong

Dalam hening aku berkata


Tajuk: Khilaf

Munsyid: Fachreza



Ya Allah

Bismillahirrahmanirrahim.

Semoga arwah Opah ditempatkan bersama golongan hambaMu yang soleh dan solehah. Amin Ya Rabbal 'Alamin.


Sudah dua minggu Opah kembali ke rahmatullah. Balik kenduri Afnan dan menuju ke sebuah lagi kenduri di Bagan Serai dapat panggilan daripada Pak Cik. Innalillahi wa inna ilaihi raji'un.

Terkedu. Aku terus senyap.

Aku kagum melihat Ayah begitu redha. Walaupun sesekali aku lihat juga mata Ayah menakung air. Tetapi masih mampu tersenyum demi tidak melemahkan adik-adiknya yang lain.

Tok juga tidak aku lihat air matanya menitis. Walau jelas pada wajahnya yang sugul sedih atas pemergiaan isteri tercinta. Sebelum dikafankan, kami semua mencium wajah Opah. Ciuman Tok paling lama sekali. Air mata aku tidak tertahan ketika itu. Terharu melihat begitu dalam cinta mereka. Mungkin sahaja lebih 60 tahun hidup bersama. Semoga cinta mereka kekal hingga ke syurga. Amin.

Pertama kali aku kehilangan keluarga yang dekat. Pertama kali juga aku mengikut ke kubur untuk pengebumian. Dan pertama kali aku mengikuti ketika talkin dibacakan. Sebak aku mendengar Ayah membacakan talkin untuk ibunya tercinta. Opah mempunyai 5 orang anak lelaki, dan yang bongsu seorang perempuan. Melihat semua anak-anak lelakinya bersama-sama mengebumikannya, hati aku berfikir sendiri. Tentu Opah bahagia di sana andai semua anaknya ini mendoakannya dan sentiasa menyedekahkan amalan untuknya.

Aku juga nanti mahu anak-anak aku yang menguruskan jenazahku. InsyaAllah, andai aku sempat hidup mempunyai zuriat.

Balik urusan pengebumian, Tok cuba untuk senyum. Namun aku dapat tahu, senyuman Tok hanya dipaksa-paksa. Walau apapun, Tok suami yang baik. Tidak pernah culas menjaga Opah ketika Opah sakit. Subhanallah, cinta mereka sungguh kerana Allah.

Walau aku tahan untuk tidak menangis, tetapi aku hanya insan lemah. Adakalanya air mata aku mengalir juga. Dan sekarang tiba-tiba aku rindu arwah Opah. Hanya aku mampu sedekahkan Al-Fatihah.

Air jernih yang mengalir segera diseka. Setiap yang hidup pasti mati, mujahidah..

Tuesday, September 27, 2011

Soal Hati

Bismillahirrahmanirrahim..

Aku kembali menukilkan kalam dengan menyebut asma' Allah. Segala puji dan puja hanya layak bagiNya. Aku mendamba redhaNya di setiap hembusan nafasku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Alhamdulillah, masih dalam lindungan Allah.

Tenangkan hati dan perasaan kawan-kawanku. Biasalah hidup berkelab, adakala tekanan dari pelbagai pihak. Apakata kita senyum. Semoga semua kekusutan hilang bersama senyuman.

Aku masih wanita biasa. Adakala hati terusik. Ini fitrah.

Aku akui. Kali ini sejujurnya aku membuka rahsia hatiku, hati aku pernah terusik oleh seseorang. Memang, aku tahu rasa ini tidak selayaknya wujud. Maafkan aku bakal zauj. Hal ini bukan permintaanku, ia hadir tanpa diminta.

Aku rasa lebih gembira andai rasa ini bertepuk sebelah tangan. Biar konon angau keseorangan. Asal hati aku terjaga.

Iyalah, jika rasa hati kita itu tidak mendapat sambutan, tentu sahaja akhirnya kita akan kembali sedar bahawa hanya Allah yang layak tempat kita meletak segala rasa hati ini. Dan dengan izinNya, rasa yang tidak sepatutnya itu akan hilang sedikit demi sedikit.

Sekali lagi, maaf bakal zauj, diriku memang serba lemah. Aku harap kamu yang akan membimbingku nanti.

Aku bukan tertarik pada parasnya. Entah kenapa hati ini boleh terusik dengan kelebihannya mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran. Selalu sahaja air mata ini mengalir dek kerana selalu menafikan apa yang dirasa. Tentu sahaja aku tidak sanggup menduakan cinta Allah. Tetapi, aku juga lemah untuk menolak apa yang dirasa.

Ini rahsia yang aku simpan.

Dahulu, pagi-pagi datang kelas mesti pelajar puteri yang sampai ke kelas dahulu. Aku sedia di mejaku, sekadar menjeling andai dia lalu. Untuk ke kelasnya, dia perlu lalu dahulu di koridor kelasku. Ketika itu meja aku berhampiran pintu belakang. Kebetulan ketika aku tertoleh ke belakang, aku nampak dia juga menoleh dan beberapa saat pandangan mata berbalas. Astagfirullah.

Bukan sekali, ada beberapa kali. Dan iya, ketika itu aku tersangat jahil.

Aku meningkat dewasa dan menimba sebanyak mungkin ilmu yang mampu. Aku menguatkan iman dengan menanam cinta kepada Al-Khaliq. Jujurnya, rasa itu berkurang tetapi tidak pernah hilang. Entah sampai sekarang atau tidak.

Tetapi aku yakin, rasa itu bukan cinta. Kerana cinta aku hanya untuk Allah dan rasulNya. Kemudian rasa cinta aku hanya layak kepada suamiku yang sah. Setakat ini, tidak pernah ada seorang insan pun yang mampu mengusik cintaku. Bi iznillah.

Ada baru-baru ini sengaja menegur di facebook, itu pun ketika otak-serabut-jadi-gila-nak-kacau-orang. Dapat pula respons. Entah mengapa, sejak itu hati aku semakin tawar. Dia seperti bukan 'dia yang aku kenali dulu'. Kenapa?

Sebab aku suka rasa hati ini bertepuk sebelah tangan.

Andai pihak di sana pun merasa yang sama. Biarkan senyap. Jangan dibenarkan tepukan tangan ini berbunyi.

Kerana Allah telah menetukan jodoh yang terbaik buat kita. Andai engkau jodoh buatku, dan aku buatmu, kita pasti akan bertemu kembali suatu masa nanti. Aku yakin dengan janji Allah.

Dengan lafaz bismillahirrahmanirrahim, aku melepaskan janji lima tahun dahulu.

p/s: yong, kau mesti tahu siapa yang aku maksudkan :p

Sunday, September 11, 2011

Astagfirullah. Duhai hati..

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku menukil kalam dengan memulakan bibir melafaz asma' Allah. Segala puja dan puji hanya untukNya. Aku mendamba redhaNya di setiap hembusan nafasku. Selawat serta salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Bukan aku malas untuk menukilkan buah fikiran sendiri. Cuma masa agak tidak mengizinkan. Juga atas beberapa sebab lain.

Post ini pula ingin aku kongsikan hasil bacaanku di sebuah blog. Terkedu. Muhasabah diri sendiri.


Sungguh, tidak sabar aku ingin mendapatkan SMS Merah Jambu. Aku setia menanti kamu menjadi halal untukku dan aku halal untukmu.

*Senyum :)

Hayati

Bismillahirrahmanirrahim.

Rasullullah s.a.w bersabda: ''Siapa yang meninggalkan sesuatu kerana Allah SWT nescaya Allah SWT akan menggantikan dengan sesuatu yang lebih baik daripadanya.'' Hadith Riwayat Ahmad

Yang ini pula dari status Akak:
Wanita yang diberkati cepat jodohnya, murah maharnya dan senang dapat zuriat. Lelaki yang diberkati, lelaki yang mendapat isteri/isteri-isteri dan anak-anak yang soleh solehah.
Aku, diam, hayati dan muhasabah..

...

Bismillahirrahmanirrahim.

Ambil dari status AkuIslam.com di facebook.

Berhati-hatilah jika kamu membuatkan seorang wanita menangis, kerana Allah (swt) mengira air matanya. Wanita datang dari tulang rusuk lelaki, tidak dari kakinya untuk berjalan di atasnya, bukan dari kepalanya untuk menjadi lebih degil, tetapi dari sisinya untuk menjadi sama, di bawah lengan untuk dilindungi dan di sebelah sisi hatinya untuk disayangi.


Terkesima!


Saturday, September 10, 2011

Mimpi

Bismillahirrahmanirrahim.

Semalam sebelum zohor tertidur. Nak kata qailulah macam lama je aku tidur. Dan termimpi ayat ini.

"Semua orang nak cantik, cantik luar, cantik dalam. Yang penting, in your hearts.."


Sampai sekarang aku ingat. Entah kenapa. Padahal sebelum mata nak terpejam takdelah aku nak fikir apa-apa pasal word 'CANTIK' tu. Cuma baca buku '10 Orang Dijamin Syurga'. Ada kaitan ke?

Thursday, September 8, 2011

Doa untuk Akak

Bismillahirrahmanirrahim.

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim, permudahkan segala urusan. Engkaulah yang mentakdir segala. Aku pohon lindungi kakakku, limpahkan rahimMu ke atas dia. Selamatkan dia, selamatkan bayi dalam kandungannya. Semoga segala urusan yang Engkau tetapkan kami menguruskan, akan menyumbang kepada agamaMu. Amin Ya Rabbal 'Alamin.




Ala sayang Akak. Sangat!

Wednesday, September 7, 2011

You are What You READ

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku mulakan dengan menyebut asma' Allah Ar-Rahman Ar-Rahim. Segala puji dan puja hanya milikNya. Aku sentiasa mendamba redhaNya di setiap hembusan nafasku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Alhamdulillah, masih berpeluang bernafas dalam iman dan Islam. Syukur.

Semoga aku sentiasa tergolong dalam hambaMu yang bersyukur. Amin.

Subhanallah. You are what you read. Sungguh, aku selalunya akan terikut-ikut apa yang aku sedang baca. Jika novel itu begini dan begini, aku mudah terikut wataknya yang begini dan begini. Sebab itu aku tidak suka baca buku atau novel yang merepek bagai. Aku mudah terikut. Na'uzubillah.

Tetapi satu kelemahanku, buku sejarah, sirah sangatlah lambat untuk aku habisi. My current book is "Aisyah Keanggunan Sejati". Sirah Ummul Mukminin. Asal aku baca mata jadi mengantuk. Teruk sungguh. Tetapi secara jujurnya sangat menarik cuma aku mudah mengantuk kerana aku membaca dengan berhati-hati dan cuba memahami satu persatu. Iyalah, sirah begini bukan boleh buat acuh tidak acuh.

Berselang dengan buku itu, ada dua novel telah dihabiskan. Adehh, novel boleh pula sampai dua dihabiskan? Memang cerita novel yang aku baca ada banyak khayalannya tetapi ambillah yang baik, bukan? Laksamana Sunan, memang gambaran pendekar sejati. Siapa yang tidak jatuh cinta jika begitu? hahA!

Kitab-kitab Ayah banyak sahaja di dalam rak buku itu. Pernah juga cuba menelaah. Tetapi akhirnya aku jadi pening sendiri. Ada satu jilid yang aku buka, Allahuakbar, kitab Mazhab Imam Syafie, banyak juga yang aku tidak tahu. Baru beberapa muka surat yang diselak, pelbagai perkara yang aku baru pelajari. Nampak sangat betapa ceteknya ilmu di dada.

Jadi, mari tambah ilmu tambah amal. Ilmu bukan sahaja boleh didapati melalui proses pembelajaran. Banyak medium lain lagi. Dan membaca salah satunya.

*Mengingatkan diri sendiri juga. Mujahidah, cepat habiskan membaca buku sirah itu! Sem baru nak bermula dah.

Monday, September 5, 2011

Lelaki...

Dulu,
Bila disebut lelaki,
Wanitanya mendongak megah,
Lelaki kami Asadullah, Saifullah,
Tokoh ramai tak terkira,
Kini,
Bila disebut lelaki,
Wanitanya menunduk lemah,
Tokoh kami sedikit sekali,
Ramainya, boneka Yahudi.

Dulu bila disebut lelaki,
Wanitanya tenang di hati,
Lelaki kami menjaga, melindungi,
Kini,
Bila disebut lelaki,
Wanitanya mahu cabut lari,
Lelaki khianat, perogol bersiri.

Dulu,
Bila seorang wanita teraniaya,
Sepasukan kuda putih membela,
Al-Mu'tasim kebanggaan wanita,
Kini,
Ribuan wanita suci dipenjara,
Fatimah diperkosa minta dibela,
Lelaki tunduk tak bertenaga.

Dulu,
Bila wanita di bawah jagaannya,
Lelaki memagari sehabis daya,
Tiada siapa berani menggoda,
Kini,
Bila wanita di bawah jagaannya,
Lelaki tidak kisah auratnya terbuka,
Wanitanya dibiar bebas, binasa.

Dulu,
Lelaki menggadai harta dan nyawa,
Untuk mengangkat kemuliaan agama,
Kini,
Lelaki menggadai ketinggian agama,
Demi nafsu, dunia dan seisinya.

Dulu,
Lelaki bermatian mencipta sejarah,
Kental berjihad, tekun berdakwah,
Kini,
Lelaki hanya menyanjungi sejarah,
Diri bermalasan, tenaga tak dikerah.

Dulu,
Lelaki memperjuang deen dan ummah,
Al-Farouq, Zunnurain mati terbunuh,
Kini,
Lelaki memperjuang diri dan kroninya,
Hingga sanggup membunuh.

Dulu,
Lelaki bersatu menghadapi musuh,
Angkatannya kuat dan teguh,
Kini,
Lelakinya berpuak dan berpecah,
Sesama sendiri saling bertelingkah.

Kembalilah lelakiku,
Pada kelelakianmu,
Kami rindukan lelaki dulu,
Acuan Madrasah Rasul.

Di ambil dari Novel Syabab Musafir Kasih karya Fatimah Syarha Mohd Noordin.

Bukan niatku untuk merendahkan kalian sebagai lelaki. Cuma ingin menaikkan semangat kalian supaya bangkit menjadi pejuang agama. Bangkitlah! Kami semua menanti.

Sunday, September 4, 2011

Satira

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku mulakan kalam dengan menyebut asma' Allah. Segala puji dan puja hanya layak bagiNya. Aku mendamba redhaNya di setiap hembusan nafasku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Alhamdulillah bangun pagi dalam keadaan iman dan Islam. Asbahna 'ala fitratil Islam wa kalimatil ikhlas.

Ramadhan sudah berlalu. Tetapi aku ingin mengambil sedikit kesempatan bercerita mengenai sebulan aku bersamanya.

Sebelum itu, SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI. Maaf zahir dan batin. Taqabalallahu minna wa minkum.

Cerita satu:
Ada satu malam, rasa malas sangat nak pergi terawikh. Bukan sebeb apa, agak kelam kabut malam itu. Mandi pun belum. Pinggan mangkuk mahu dicuci lagi selepas makan berbuka. Ummi menegah, "Pergi mandi cepat-cepat!".

Alhamdulillah, sempat juga. Sampai di masjid, aku terlihat seorang mak cik tua yang selalu berada di satu sudut. Berjalan perlu berpahat dinding. Solat juga tidak mampu untuk berdiri tegap lagi. Muhasabah aku dengan diri aku sendiri. Tulang masih kuat. Urat belum bersimpul. Tapi kenapa boleh muncul rasa malas itu? Astagfirullah.

Cerita dua:
Dalam perjalanan ke masjid, terlihat satu van sebelum simpang ke masjid. Menjual durian. Adalah beberapa longgok. Balik terawikh, aku lihat masih di situ. Beberapa hari begitu juga keadaannya. Kulit sawo matang seperti Melayu. Harapnya Islam. Jadi bagaimana ya? Husnuzhon lebih baik. InsyaAllah.

Cerita tiga:
Seronok tengok anak-anak kecil mengikut ibu dan ayah ke masjid. Didikan awal begini yang akan melahirkan pemuda pemudi harapan agama. Yang kanak-kanak lelaki menyarung jubah dan berkopiah. Comel sungguh! Yang kanak-kanak perempuan aku tidak nampak ramai sangat. Mesti sejuk perut ibu mereka mengandungkan anak-anak ini. Wajah-wajah suci mereka menyejukkan mata sesiapa yang melihat. Boleh dikatakan setiap hari kanak-kanak ini memenuhkan masjid. Subhanallah. Cuba bandingkan kanak-kanak suci ini dengan orang dewasa yang sibuk dengan PERNIAGAAN DURIAN atau pun gerai burger mereka. Aku tidak berniat memburukkan sesiapa. Cuma bagi golongan ulul albab (golongan yang berakal), pasti tahu menilai yang baik dan buruk. Ambillah yang baik dari kedua-dua golongan manusia itu. Yang kurang baik jadikanlah sebagai pengajaran. InsyaAllah.

Cerita empat:
Jadi, bulan ramadhan memang bulan ibadat. Tetapi janganlah sampai menjadi hamba ramadhan. Pada bulan ini sahaja ibadat mahu mengalahkan malaikat. Habis ramadhan masjid kembali lengang. Rancangan-rancangan di televisyen bertukar rentak semula. Malam raya yang sepatutnya digemakan dengan takbir tetapi lagu raya yang lebih kuat bunyinya. Di mana silapnya ya?

Cerita lima:
Kalau di negara-negara Arab, kata Ayah, takbir raya mereka bersemangat. Tanda kemenangan. Sesiapa mendengar hati terus bergetar. Tetapi di Malaysia lain pula iramanya. Sayu. Memanglah sepatutnya kita sedih meninggalkan ramadhan, tetapi tidak bermakna menangisi aidilfitri. Hari kemenangan patut diraikan dengan rasa bersyukur. Seronok kerana berjaya mengalahkan nafsu.

Cerita enam:
Sibuk di bulan ramadhan berlumba-lumba mengira berapa juzu' Al-Quran telah dihabisi. Alhamdulillah. Tetapi jangan dilupa bulan-bulan lain juga ya? Al-Quran itu sewajibnya jadi pendamping kita sepanjang masa. Jadi, Al-Quran itu bukan sekadar dibaca, tetapi turut diamal. Cuba fahami ayat-ayatNya. Baca tafsir. Akhlak Rasulullah adalah Al-Quran. Tidak mahukah kita mencontohi baginda?

Cerita tujuh:
Ramadhan, digelar sebagai madrasah. Madrasah ataupun pusat didikan. Iya. suatu bulan untuk kita mendidik nafsu kita supaya apabila sudah sempurna terdidik, harapnya keluar dari madrasah ini kita berjaya melawan nafsu yang tidak pernah puas. Tetapi sedar atau tidak sedar, dalam ramadhan juga kita kadangkala alah kepada nafsu sendiri. Waktu berbuka macam-macam mahu ditelan. Membeli keperluan raya pula kadangkala berlebihan. Astagfirullah.

Cerita lapan:
Teringat ada seseorang bercerita kepadaku mengenai ramadhannya. Katanya, "Malam semalam malam ganjil kan? Aku dah buat tahajud. Takpelah malam ni aku tak buat."

Aduhai kawan, kamu mahu mengabdikan diri kepada Allah atau kepada lailatulqadar? Bukan kamu boleh tahu bila malam itu muncul. Itu rahsia Allah. Dan kita beribadat bukan kerana malam itu. Kita beribadat sesungguhnya kerana Allah ta'ala. Tajdid niat duhai hati. Istigfar. Allah itu Ar-Rahman Ar-Rahim. Dia tidak pernah sia-siakan pengabdian kita kepadaNya. Yakinlah.

Cerita sembilan:
Dahulu-dahulu terawikh di masjid mesti 20 rakaat. Waktu umur masih belum menginjak ke dua angka memang terasa payah. Ingat lagi, ada satu malam, habis sahaja lapan rakaat kebetulan pula ada kawan, terus pergi main. Kawan bawa tiup-tiup buih-buih sabun itu. Lagi seronok bila jadi buih besar. Kanak-kanak, itu sahaja sudah menggembirakan hati. Secara tidak sedar sudah membuat bising. Habis 20 rakaat memang kena marah dengan Ummi. Esoknya Ummi paksa duduk sebelahnya. Solat sampai habis 20 rakaat.

Sekarang kebanyakan masjid hanya buat lapan rakaat. Kemudian diisi dengan tazkirah. Aku lebih suka cara begini. Selain dapat menunaikan ibadat terawikh, dapat juga mengisi santapan rohani. Alhamdulillah. Tetapi masih ada masjid, "Kami tidak mahu tazkirah-tazkirah. Cara lama lebih baik!". Haih, entahlah.


Habis cerita.

Alhamdulillah, habis sebulan kita berpuasa. Doanya semoga puasa dan segala ibadat kita diterima Allah. Amin. Bulan syawal yang masih berbaki ini marilah kita qada'kan puasa yang tertinggal kemudian insyaAllah sambungkan pula dengan puasa enam. Besar pahalanya. InsyaAllah. Qada'kanlah secepat mungkin saudari dan saudaraku (jika anda pun ada yang tertinggal, Allahu'alam). Melambatkan sesuatu yang wajib hukumnya berdosa. Aku menasihati kalian kerana aku sayang. Kerana Allah.

Sekian, Allahu'alam bissawab.

Tuesday, August 30, 2011

Cantiknya Wanita

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku mulakan dengan asma' Allah Ar-Rahman Ar-Rahim. Segala puji dan puja hanya layak untukMu. Aku mendamba redhaMu di setiap hembusan nafas ini. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Sekadar berkongsi dari blog ini.

Seseorang wanita yang cantik ialah:

1. Melukis kekuatan melalui masalah

2. Tersenyum saat tertekan

3. Tertawa saat hati sedang menangis

4. Tabah saat dihina

5. Mempersona kerana memaafkan

6. Mengasihi tanpa balasan

7. Bertambah kuat dalam doa dan pengharapan Ilahi


Ya Allah, jika pun aku tidak cantik di mata manusia, jadikan aku CANTIK di pandanganMu. Amin Ya Rabbal 'Alamin.

Thursday, August 11, 2011

Quote


"For women, sharing problems with others is a sign of trust. They openly share their feelings of frustration and hopelessness. Women are not looking for immediate solutions but want to be understood. When women talk about problems, men feel that they are being held responsible. He should not offer explanations or solutions but listen to understand."
(John Gray)




Just wondering..hmm

Pieces of My Life


Bismillahirrahmanirrahim..

Aku kembali menukil kalam dengan dimulakan asma' Allah. Segala puji dan puja hanya untukNya. Semoga redha Ilahi sentiasa mengiringi hembusan nafasku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Alhamdulillah, masih bernafas dalam nikmat
iman dan Islam.

Membelek gambar lama. Rindu kepada mereka-mereka ini. Sangat!

kim

nab

didie (heh, die tanak dikenali :p), safwan pun ade

ds dan che' enon

ayu

wani

ayong

girls batch 0708 :)