Demi Masa

Monday, November 28, 2011

Kerlipan Cinta

Bismillahirrahmanirrahim.

Tersentuh dengar lagu ini sebentar tadi. :'(

Munsyid: Rabbani
Tajuk: Kerlipan Cinta

Hidayah .. Kerlipan Cipta Cintaku
Harum Rembulan Mawar
Dingin Dihakis Keseorangan ....

Aku masih menghitung diri ..
Kesiangan yang panjang
Ingin mengisi hati

Padamu kasih
satukan aku
Dengan rahmatmu
Dengan Kalimah
Malam Siangku
Berliku liku
Duri Dugaan
Siratan Cinta

Biar di jemala mentari
Biar di bahu gunung berapi
pasrahku abadi untukmu ..untukmu

Ku kembara setia disisinya ...
Ku inginkan Bahagia abadi
ku impikan sentosa dibawaha naungannya
selamanya




Sunday, November 27, 2011

Preparation

Bismillahirrahmanirrahim.




Saturday, November 26, 2011

Salam Ma'al Hijrah 1433


I Believe

Bismillahirrahmanirrahim.

Hampir-hampir putus asa tadi. Cuba tenangkan fikiran sendiri. Alhamdulillah, Allah sentiasa ada untuk hambaNya. Aku kembali kuat dan tersenyum. Syukur.

Dengar lagu ini, semakin menguatkan semangat aku. Yes, I believe.

When you’re searching for the light
And you see no hope in sight
Be sure and have no doubt
He’s always close to you

He’s the one who knows you best
He knows what’s in your heart
You’ll find your peace at last
If you just have faith in Him

You’re always in my heart and mind
Your name is mentioned every day
I’ll follow you no matter what
My biggest wish is to see you one day

Chorus:
I believe
I believe
Do you believe, oh do you believe?


Coz I believe
In a man who used to be
So full of love and harmony
He fought for peace and liberty
And never would he hurt anything
He was a mercy for mankind
A teacher till the end of time

No creature could be compared to him
So full of light and blessings

You’re always in my heart and mind
Your name is mentioned every day
I’ll follow you no matter what
If God wills we’ll meet one day

Chorus

If you lose your way
Believe in a better day
Trials will come
But surely they will fade away
If you just believe
What is plain to see
Just open your heart
And let His love flow through

I believe I believe, I believe I believe
And now I feel my heart is at peace

Chorus

I believe I believe, I believe I believe





:')

Alhamdulillah.


Just what I need right now. Thank you, You Tube. And you too.




20th

Bismillahirrahmanirrahim.

Sunny and windy day. Subhanallah.

Alhamdulillah sudah seminggu aku berada dalam umur 20 ini. Mahu post ini pada hari kejadian tetapi terlampau sibuk dan tak berkesempatan.

Syukur kerana masih berpeluang menjadi khalifah di bumi Allah ini.

Syukran jazakallahu khairan kathira untuk semua doa and wishes. And for the cake too! Infinite thanks to my dearie Adah, Nura and Wan for Secret Recipe Black Forest cake. Love it so much! Walaupun tak dapat Chocholate Indulgence dari seorang tu, dapat jugaklah Black Forest. Alhamdulillah.

Tentulah yang paling awal bagi mesej ialah Ummi dan Ayah. Waktu tu aku masih dalam meeting TEX-C atau nama barunya EXCITE. Sebelum pukul 12 lagi mesej diterima. Pesan Ummi suruh baca pukul 12.01 am. Baik Ummi, anakmu memang menurut perintah.

Kawan yang paling awal adalah Yong. Selain ucapan selamat Yong tanya, "Ada orang teman kau jalan-jalan tak?"

hahA! Tersenyum aku baca. Terima kasih Yong. Kau tahu kan aku mengadu yang aku terkurung dalam meeting waktu tu.

Banyak sangat ucapan selamat dan doa. Semoga Allah merahmati kalian. Terima kasih untuk anda-anda yang bagi hadiah. Appreciate it!

Ucapan Nabilah paling seronok, "
wah wah wah. semoge dipercepatkan jodoh!"

Ucapan Abangme paling menyuntik semangat, "Salam...selamat hari jadi...jadi insan berguna, be a good engineer in the future....Islam will lead the way for success."

Thanks Abangme!

Umur dah 20, bolehlah siapa yang mahu masuk meminang. hahA!

Tapi serius, dulu pernah kot berharapan untuk bertunang pada umur 20. Senget tak? Otak tak matang dulu.

Cinta SMS

Bismillahirrahmanirrahim.

Jujurnya, siapa yang tak mahu berkahwin? Aku juga punya keinginan seperti orang lain. Mahu merasai kebahagiaan syurga di dunia.

Tetapi bukan waktu yang sesuai untuk aku memikirkan semua ini.

Kenapa? Sudah kecewa setelah orang diharapkan punya pilihan yang lain?

Tentulah tidak! Ini semua lumrah kehidupan. Allah sudah merencana yang terbaik untuk kita semua. Jadi mengapa perlu aku merasa sedih? Kalau betul dia jodohku, tentu Allah akan mendekatkan hati kami suatu hari nanti. Andai dia dan aku tercipta untuk yang lain, tentu sahaja Allah menjauhkan hati kami.

Sekarang hati aku milik Allah, dan selamanya begitu. Jika mahu mencuri hatiku, mintalah izin dari Allah.

*Senyum :)

Mahu kongsi ini. Seronok ceritanya.

Jangan lupa baca episod-episod seterusnya tau! ;)

Kalau ikut hati yang tak fikir panjang, memang mahu berkahwin sekarang. Hah, calonnya sahaja belum ada!

Cuma satu aku minta, jangan cuba menduga hati aku. Hati wanita ni memang fitrahnya lemah. Jadi aku mohon kamu menguatkan aku, bukan semakin melemahkan.

Ah, mungkin kamu tak faham.


"Eeiii, aku marah betullah. Kenapa dia cakap macamtu?"

"Hati aku makin sakit Nura. Kenapa dia menduga aku?"

Friday, November 25, 2011

Pokok

Sengaja mahu kongsi.

First time dengar kat profile fb Abangme. Mula-mula dengar macam tu je. Now, cuba hayati. Hmm, ada makna lagu ni. Best jugak!




Niat

Bismillahirrahmanirrahim.

Kembali menukil kalam dengan menyebut asma' Allah. Semoga sentiasa dalam redhaNya.

Agak-agak orang annoyed tak bila setiap kali aku bagi nasihat kat orang mesti aku akan cakap pasal niat?

Bukan aku nak tunjuk baik atau alim. Tapi aku cuba untuk mengajak semua sama-sama dengan aku untuk sentiasa memperbaiki niat dalam setiap yang kita lakukan. Sebab segalanya bermula dengan niat, bukan?

Sekali lagi, aku bukanlah berlagak baik. Semua yang aku lakukan dinilai ibadah. Selalu sahaja niat ini terpesong di tengah-tengah amalan. Tetapi, sekurang-kurangnya aku cuba untuk memperbaharuinya setiap kali sebelum aku mulakan kerja.

Apa sahaja, aku niatkan lillahi ta'ala. Tentu sahaja yang baik-baik.

Jadi apa implikasinya?

Setiap kali kita mahu melakukan maksiat, tentu sahaja kita tidak tergamak untuk meniatkan kerana Allah ta'ala. Nah, dari situ kita akan menjauh dari melakukan maksiat kerana kita berada dalam self-concious.

Sungguh, aku masih cuba untuk terus mempraktikkan ini. Walau pernah juga beberapa kali tewas dengan nafsu sendiri.

Setiap kali ada yang minta pandangan aku, mesti aku katakan, betulkan niat dahulu. Memang ketika itu aku selalu fikir, orang annoyed tak? Tetapi aku memang berpegang kepada prinsip jangan gadaikan keredhaan Allah demi mendapat kesukaan manusia. Dan, NIAT, kena betul.

Mungkin ada yang masih katakan, aku cuma pandai berkata-kata atau menulis di blog. Sungguh, I wish no one would know who I am, so that I can write freely without thinking of others compliments. Memang, kadang-kadang akan hadir bisikan syaitan yang akan mengubah niat aku. Tak tipu, aku juga manusia biasa.

Ya, aku cuba, cuba untuk menepis bisikan itu dengan bersungguh-sungguh. Hakikatnya, payah.

Harap dibetulkan niat aku, jangan pernah dipesongkan. Amin.

Alhamdulillah, setiap kali kaki melangkah ke kelas aku akan mentajdid niat di langkah pertama. "Aku pergi ke kelas, belajar kerana Allah ta'ala."

Sampai di kelas, faham atau tidak faham itu salah diri sendiri. Memang, ramai kawan-kawan aku yang bersungguh-sungguh belajar untuk mendapat markah yang tinggi. Matlamat mereka adalah final exam, pointer meletup. Tetapi, kemudian apa? Habis begitu sahaja.

Memang, aku dikelilingi hampir semua yang begitu. Aku cuba untuk mengajak mereka tajdid niat. Slow talk, tetapi siapa yang mahu ikut, ikutlah. Yang lain terpulang.

Kadang-kadang aku jadi geram dengan situasi begini sebab sedikit sebanyak mempengaruhi aku. Exam-oriented. Yang jelas, habis exam lupa semua yang belajar. Sebab matlamatnya hanya sampai di situ.

Sekali lagi, aku bukanlah bagus. Memang niat selalu dimulakan dengan Allah, tetapi di pertengahan kadang-kadang tersasar juga.

Alhamdulillah, aku pernah cuba. Dan apa yang aku belajar diniatkan kerana Allah ta'ala, sampai sekarang tak lupa lagi. Cubalah.

Mulai hari ini, apa kata setiap yang kita lakukan diniatkan kerana Allah ta'ala. Hatta mandi, makan, tidur pun niatlah kerana Allah ta'ala. Aku yakin semua tahu, setiap perkara itu dianggap ibadah jika diniatkan kerana Allah. Dan ibadah itu ada nilai disisiNya. InsyaAllah.

Allahu'alam bissawab.

Haza min Fadli Rabbi

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku mulakan dengan menyebut asma' Allah. Segala puji dan puja hanya layak bagiNya. Mengharap redhaMu tidak pernah berhenti di setiap hembusan nafasku dan gerak langkahku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Alhamdulillah, masih mampu untuk bernafas pagi ini. Masih mampu untuk berdiri menunaikan solat. Bibir masih mampu mengalun ayat cintaNya. Subhanallah.

Nak cerita pasal surprise yang aku buat hampir sebulan yang lalu.

Walimah abang, dirancangkan pada 29 Oktober lepas. 30 Oktober ada midterm Maths 3, 31 Oktober pula ada midterm Organic. Disebabkan stress yang melampau, dengan kerja yang terlalu banyak, aku pun tekadkan niat terpaksa korbankan perasaan untuk tidak pulang ke kampung halaman.

Telefon Ummi Ayah, bagitahu, kalau tak balik, boleh tak? Suara Ummi Ayah semacam tak berapa mengizinkan. Tetapi sebab memikirkan masa depan anaknya ini, Ummi dan Ayah redhakan.

Huh, aku berlakon cool bila cakap dengan Ummi Ayah. Di luar perbualan jenuh juga aku menangis. Sampai bengkak-bengkak juga mata. Tapi aku mungkin pelakon hebat. Tiada siapa dapat perasan. Pergi kelas dengan poker-faced.

Setelah istikharah sebelum itu. Waktu tahajud tiba-tiba datang idea ini. InsyaAllah, semua dari Allah.
Cakap kat Wan rancangan aku. Wan setuju untuk membantu, settle!

28 Oktober aku ke KL Sentral. Sudah tentunya ditemani oleh Wan. Habis kelas tutorial pagi itu, dengan menempuh pelbagai halangan. Aku tenangkan hati, insyaAllah pilihan yang aku buat ini betul.

Pukul 2 petang, selamat aku di dalam ETS. Mengantuk, tapi tak mampu tidur. Hanya zikir yang menemani hati. Mana tak senang, tak pernah-pernah aku buat sesuatu tanpa minta izin Ayah dan beritahu Ummi dahulu. Itu kali pertama. Mohonnya Allah redha.

Asyik tengok jam sepanjang perjalanan. Movie yang ditayangkan di hadapan mata aku sekadar dipandang begitu.

4.16 pm. Alhamdulillah selamat sampai di Stesen Keretapi Ipoh. Syukur sangat-sangat. Mencari surau dahulu sebab tak sempat zohor sebelum bertolak. Sekalikan dengan jamak. Tak habis-habis aku panjatkan syukur. Usai semuanya aku menelefon Ummi, bercakap seperti biasa. Ummi ketika itu sedang sibuk mempersiapkan kenduri esoknya.

"Ummi buat apa?"

"Ni ha isi goody bag."

"Ummi, ambik Ala."

"HAH? Ambik??!"

Ummi waktu itu hampir naik darah. Iyalah dalam sibuk-sibuk begitu, memang satu request yang gila kalau suruh Ummi datang KL ambil aku.

"Yela. Ambik Ala kat stesen kereta api ni."

"HAH?? Stesen kereta api mana?"

"Stesen kereta api Ipoh laa. Ala kat sini."

"ASTAGFIRULLAHAL'AZIM!! Kamu biar betul! Kamu kat mana ni?"

"Haha. Betullah Ummi, kat stesen kereta api Ipoh ni."

Talian mati. Kemudian Ummi telefon semula.

"Kamu kat mana? Betul ke kat stesen kereta api Ipoh? Entah terlajak ke Kuala Kangsar ke."

"Haha. Ummi, betullahhhh.."

"Kejap, kejap. Abang dengan Abang Zeze hantar barang kat tabung haji tu. Nanti deme ambik kamu. Ish budak nih."

"Hee.."

"Ala balik dengan siapa?"

"Err, sorang."

"Hah??! Sorang?! Betul ke kamu kat stesen kereta api Ipoh tu? Tak terlajak ke? Astagfirullahal'azim. Nanti-nanti. Duduk diam-diam. Duduk kat tempat ramai orang. Duduk kat dalam stesen je, jangan keluar."

Aku tersengih je dengar Ummi macam tu. Ummi, memang well known sangat risau pasal anak bongsu dia ni. Sudahlah tidak pernah pulang sendiri dengan bas atau kereta api. Inikan pula seorang diri begitu.

Sampai-sampai rumah, Ummi Ayah peluk, cium, tampar
, cubit, semua kena kat aku. Nasib badanlah, siapa suruh buat surprise. hahA!

Walimah esoknya heboh cerita aku. Semua saudara mara, mak cik-mak cik, pak cik-pak cik, opah, sepupu semua tanya, "Aik? Kata tak balik, ada exam."

Pak Uda tanya, "Bila examnya?"

"Esok. Pukul 10 pagi."

"Woo!"

Memang kerja gila. Bawa juga latihan maths pergi tabung haji tu. Abangme pula nyakat, "Tak payah le, tak jadinye kamu.."

hahA! Like I care. Tapi memang tak jadi pun. Buat sikit, lepas tu orang dah ramai datang. Memang tak la kalau nak buat rajin kat situ kan?

Malam dengan keadaan penat-penat begitu aku buka sedikit buku Maths. First time in my life, aku study maths dengan hanya membaca. Tengok formula, faham steps. Serius, tak nak buat dah macam ni.

Pagi-pagi Ahad, pukul 5 bertolak dari Ipoh. Subuh, sarapan semua di highway. Tertidur dalam kereta dek masih penat kenduri. Pukul 7 lebih menghampiri pukul 8 baru terjaga. Buka buku maths. Sekali lagi fahamkan dan selak mana yang belum diselak.

Gila. Memang kerja gila.

Tepat pukul 8.50 pagi aku sampai UIA. Hantar barang ke bilik then Ummi Ayah hantar ke CAC. Ayah pelik aku berlenggang sahaja dengan bekas pensel.

"Tak bawak nota ke? Buku?"

"Hah, tak dapat masuk dah time ni."

Masih ada masa lebih 30 minit sebelum ke dewan. Ummi Ayah bersembang sesama mereka. Aku hanya diam sambil berselawat supaya tak lupa apa yang aku study. Kadang-kadang mencelah juga untuk kurangkan rasa cuak.

Sebelum masuk CAC, salam Ummi Ayah dan mohon didoakan. Alhamdulillah, aku dapat menjawab dengan tenang. Aku yakin semua berkat doa Ummi Ayah beserta redha Allah yang pasti.

Semalam dapat result maths tersebut. Alhamdulillah, memang nikmat Allah tak pernah aku mampu untuk menafikannya. Jika dikira amalan, pasti tak cukup untuk aku menerima nikmat sebegitu. Aku bersyukur, sangat!

Tapi sungguh, aku perlu ingatkan diri selalu. Ini mungkin ujian dari Allah. Sama ada aku mudah lupa diri atau sebaliknya. Bukan bermakna engkau bijak ye, Syakirah. Semua nikmat Allah. Bila-bila masa Dia boleh tarik balik.

Seriously, aku tak nak buat dah macam tu. Kerja gila. Kali ini mungkin aku lepas, result exam masih boleh bernafas. Lain kali belum tentu.

Nasihat untuk antum, ikhlaskan niat kerana Allah ta'ala. InsyaAllah, Allah akan permudahkan segalanya. Yakinlah. Kedua, jika tak mendapat seperti apa yang kita harapkan, redhalah. Sesungguhnya Allah punya rencana terbaik buat kita semua.

InsyaAllah, harapnya sampai bila-bila aku tak kan tinggalkan amalan sunat Dhuha. Ayah yang ajar kami semua supaya amalkan. Ayah, memang Ayah terbaik dunia akhirat. Ayah mana yang mampu untuk kejutkan anak-anaknya tahajud setiap hari? Ayah, terima kasih kerana mendidik dan mengasuh Ala sehingga Ala menjadi seperti diri Ala sekarang. Ala doakan syurga untuk Ayah. Amin.

Haza min fadli Rabbi. Semua nikmat dari Allah.

*Senyum :)

Mr. Right

Bismillahirrahmanirrahim.

Teringat dalam kelas thermo, Dr Ma'an selalu buat analogi.

"About reversible process, it can never be happen in real. You just need it as your bench mark, so that you know how efficient your process was. Just like finding Mr. or Miss Right. You can never find one. But you have to have some consideration in order to find your Mr. and Miss Right."




Dalam kelas organic pun sama. Madam Parveen selalu nasihat kami to have the best life with our partner. Selalu dianalogikan dengan alkyl group, yeah, they always share, never take advantage on their partner. Dalam biotech, kami belajar about LIFE.

And one more thing just wanna share with you guys, just learnt it yesterday, STRESS CAN CAUSED MUTATION! So, beware. Jangan stress ye kawan-kawan. Just smile, like I always do.

Even in the hardest situation, Allah always be there. Believe it!

Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,(Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.
[Al-Insyirah 94:5-6]

Tuesday, November 8, 2011

Korban dan Pengorbanan

Bismillahirrahmanirrahim.

Aku mulakan dengan menyebut asma' Allah. Segala puji dan puja hanya layak bagiNya. Semoga redhaNya sentiasa mengiringi setiap hembusan nafas dan gerak langkahku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Pertamanya, salam Aidiladha semua! Semoga kita lebih mengerti makna pengorbanan hakiki.

Ahad lepas, usai solat sunat aidladha Ayah suruh pergi semula ke surau untuk melihat ibadah korban. Mulanya aku malas. Ayah ulang semula khutbah yang dibaca, Imam Ghazali berkata kita melihat haiwan itu disembelih untuk mematikan sifat-sifat kebinatangan yang ada dalam diri kita. Sebagai kita untuk berfikir dan muhasabah. Akhirnya aku akur, hatiku juga rasa terpanggil untuk pergi.

Memerhati kerbau yang bakal dikorbankan hatiku terasa insaf. Kerbau itu bakal ke syurga, sedang aku belum pasti. Mendengar raungan kerbau itu di saat maut menjemput aku sekali lagi rasa sedih. Sungguh, kematian itu pasti. Abangme kata, "Kalau sedih kamu tak boleh makan daging tu." Tak, tak, aku bukan sedih kerana kerbau itu disembelih, memang air mata ini hampir mengalir, tapi bukan sebab itu. Aku sedih apabila mengenangkan kematian itu benar-benar memisahkan kita dengan dunia. Cukupkah amalanku andai nyawaku diambil sekarang? Allah..

Dalam kereta pulang dari PC fair petang itu Ayah mengajak kami untuk menghayati makna korban. Bagaimana Nabi Ibrahim begitu taat pada Allah sanggup menyembelih anak sendiri, teguhnya iman Siti Hajar apabila diperintah Allah Nabi Ibrahim meninggalkan dia dan anaknya di tengah padang pasir, begitu patuhnya Nabi Ismail yang sanggup disembelih kerana perintah Allah. Tiada sebarang kata atau pertanyaan dari mereka. Sami'na wa ato'na. Mampukah imanku seperti mereka? Muhasabah.

Oh ya, semalam 7 November 2011, genaplah usia Ayah 57 tahun. Pagi-pagi aku mengucap selamat kepada Ayah. Aku lihat Ayah sedang menangis ketika itu. Air mata Ayah membasahi pipi. Aku tidak bertanya kenapa. Keluar dari bilik Ayah, serasa aku yang mahu menangis. Ya, aku tidak tahan melihat orang menangis.

Sewaktu sarapan, Akak dan Abang Zeze pula mengucap selamat. Ayah kata, dia sangat bersyukur sempat merasai umur 57 tahun. Kami semua belum tentu. Kata Ayah lagi, umur kita bertambah sehari pun kita perlu bersyukur. Itu satu nikmat yang tidak terhingga dari Ilahi. Kita yang kadang-kadang terlupa untuk bersyukur.

Ayah jarang ku lihat menangis. Seingat aku baru dua kali yang benar-benar aku lihat Ayah menitiskan air mata termasuk semalam. Selalunya Ayah sorok dengan senyuman.

Itulah Ayahku, tidak pernah kenal erti lelah atau putus asa asalkan kami sekeluarga tidak hidup susah seperti Ayah dulu. Biar berhabis duit asalkan hidup kami terjamin. Ayah juga membekalkan kami dengan ilmu ukhrawi. Selalu mengingatkan kami kepada Allah. Ayah memang ayah terbaik.

Semoga Allah merahmati Ayah setiap waktu dan ketika. Ala doakan syurga untuk Ayah. Amin.

Ala sayang Ayah!


Thursday, November 3, 2011

Pohon

Bismillahirrahmanirrahim.

Read this from someone's blog. Terpana. Lalu koreksi diri.

Jadilah seperti pohon kayu yang lebat buahnya, tumbuh di tepi jalan. Dilempar buahnya dengan batu, tetapi tetap dibalas dengan buah.

-Saidina Abu Bakar As-Siddiq-


Tuesday, November 1, 2011

Bismillahirrahmanirrahim.

Kadang-kadang kebenaran itu menyakitkan, tetapi ianya lebih baik dari hidup terus dalam penipuan.

Mujahidah, Allah punya rencana yang terbaik buat dirimu. Senyumlah..

:')