Demi Masa

Tuesday, September 27, 2011

Soal Hati

Bismillahirrahmanirrahim..

Aku kembali menukilkan kalam dengan menyebut asma' Allah. Segala puji dan puja hanya layak bagiNya. Aku mendamba redhaNya di setiap hembusan nafasku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Alhamdulillah, masih dalam lindungan Allah.

Tenangkan hati dan perasaan kawan-kawanku. Biasalah hidup berkelab, adakala tekanan dari pelbagai pihak. Apakata kita senyum. Semoga semua kekusutan hilang bersama senyuman.

Aku masih wanita biasa. Adakala hati terusik. Ini fitrah.

Aku akui. Kali ini sejujurnya aku membuka rahsia hatiku, hati aku pernah terusik oleh seseorang. Memang, aku tahu rasa ini tidak selayaknya wujud. Maafkan aku bakal zauj. Hal ini bukan permintaanku, ia hadir tanpa diminta.

Aku rasa lebih gembira andai rasa ini bertepuk sebelah tangan. Biar konon angau keseorangan. Asal hati aku terjaga.

Iyalah, jika rasa hati kita itu tidak mendapat sambutan, tentu sahaja akhirnya kita akan kembali sedar bahawa hanya Allah yang layak tempat kita meletak segala rasa hati ini. Dan dengan izinNya, rasa yang tidak sepatutnya itu akan hilang sedikit demi sedikit.

Sekali lagi, maaf bakal zauj, diriku memang serba lemah. Aku harap kamu yang akan membimbingku nanti.

Aku bukan tertarik pada parasnya. Entah kenapa hati ini boleh terusik dengan kelebihannya mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran. Selalu sahaja air mata ini mengalir dek kerana selalu menafikan apa yang dirasa. Tentu sahaja aku tidak sanggup menduakan cinta Allah. Tetapi, aku juga lemah untuk menolak apa yang dirasa.

Ini rahsia yang aku simpan.

Dahulu, pagi-pagi datang kelas mesti pelajar puteri yang sampai ke kelas dahulu. Aku sedia di mejaku, sekadar menjeling andai dia lalu. Untuk ke kelasnya, dia perlu lalu dahulu di koridor kelasku. Ketika itu meja aku berhampiran pintu belakang. Kebetulan ketika aku tertoleh ke belakang, aku nampak dia juga menoleh dan beberapa saat pandangan mata berbalas. Astagfirullah.

Bukan sekali, ada beberapa kali. Dan iya, ketika itu aku tersangat jahil.

Aku meningkat dewasa dan menimba sebanyak mungkin ilmu yang mampu. Aku menguatkan iman dengan menanam cinta kepada Al-Khaliq. Jujurnya, rasa itu berkurang tetapi tidak pernah hilang. Entah sampai sekarang atau tidak.

Tetapi aku yakin, rasa itu bukan cinta. Kerana cinta aku hanya untuk Allah dan rasulNya. Kemudian rasa cinta aku hanya layak kepada suamiku yang sah. Setakat ini, tidak pernah ada seorang insan pun yang mampu mengusik cintaku. Bi iznillah.

Ada baru-baru ini sengaja menegur di facebook, itu pun ketika otak-serabut-jadi-gila-nak-kacau-orang. Dapat pula respons. Entah mengapa, sejak itu hati aku semakin tawar. Dia seperti bukan 'dia yang aku kenali dulu'. Kenapa?

Sebab aku suka rasa hati ini bertepuk sebelah tangan.

Andai pihak di sana pun merasa yang sama. Biarkan senyap. Jangan dibenarkan tepukan tangan ini berbunyi.

Kerana Allah telah menetukan jodoh yang terbaik buat kita. Andai engkau jodoh buatku, dan aku buatmu, kita pasti akan bertemu kembali suatu masa nanti. Aku yakin dengan janji Allah.

Dengan lafaz bismillahirrahmanirrahim, aku melepaskan janji lima tahun dahulu.

p/s: yong, kau mesti tahu siapa yang aku maksudkan :p

2 comments:

y0Ngu falcon said...

aku baru bc shark. so, janji dulu dah cancel? huuuu

Mujahidah Mardatillah said...

boleh la nk kate cmtu..huhu