Demi Masa

Wednesday, July 6, 2011

Berat

Bismillahirrahmanirrahim..

Aku memulakan segalanya dengan menyebut asma' Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji dan puja hanya layak bagiNya. Aku mengharap redhaNya di setiap hembusan nafasku. Selawat dan salam buat junjungan mulia Rasulullah SAW.

Alhamdulillah, masih diberi peluang untuk bernafas di atas muka bumi ini. Nikmat yang seringkali kita lupa mensyukurinya.

Ya Allah, semoga penulisan ini sentiasa dikemudi iman. Jangan biarkan nafsu mengawal setiap bait kata-kata yang bakal tertulis. Semoga kalam ini dikawal akal yang dikemudi oleh iman. Amin, insyaAllah.

Usai subuh tadi aku mengambil waktu untuk mentadabbur ayat cinta Allah. Entah kenapa hati terasa sayu mengenangkan tanggungjawab yang bakal dipikul bersama ahli keluarga yang lain kelak. Kadangkala hadir juga andaian-andaian buruk. Na'uzubillah, minta dijauhkan.

Hampir sahaja mengalir air mata ini tetapi aku tahan dan kuatkan diri sendiri. Allah Maha Mengetahui ke atas segala apa yang ditakdirkan untuk hamba-hambaNya. Pasti, perkara ini juga dalam perancangan Ilahi dan tentunya ada hikmah di setiap kejadian. Kuatkan kami Ya Allah.

Kata Ummi semalam, "Kita nak syurga, jadi kita akan berusaha untuk dapatkan syurga".

Iya, kata-kata Ummi sedikit sebanyak menyuntik semangat kepadaku agar tidak berputus asa sebelum mencuba. Doa senjata mukmin, jadi berdoalah kepada Allah semoga terus diberi kekuatan dan ketabahan. Di hadapan Ummi dan Ayah aku berlagak seolah-olah tiada apa yang merunsingkan aku. Hakikatnya, bila aku sendiri hanya pada Allah tempat mengadu. Ummi, seorang ibu, lebih-lebih lagi bimbang. Aku mahu menjadi kekuatan Ummi, tidak mahu menunjukkan lemah pada Ummi. Ayah memang kelihatan tenang tetapi sebenarnya diam Ayah menyimpan 1001 makna. Ayah lebih memikirkan perancangan masa hadapan. Cara-cara untuk menghadapi sebarang kemungkinan.

Aku sendiri tidak pasti adik beradik yang lain sedia maklum mengenai perkara ini. Aduh, terpandang pula bingkai gambar kami berempat. Tiba-tiba jadi sebak. Ya Allah, kuatkan aku dengan perancanganMu ini. Mujahidah, ini bukan salah sesiapa. Ini takdir Allah, perancanganNya. Pasti sahaja ada hikmah di sebaliknya. Ummi, Ayah, Abang, Akak, Abang Zeze, Kak Roha, Abangme bersama-samamu. Engkau mesti kuat untuk kuatkan mereka. Mujahidah, engkau boleh!

Mungkin juga aku sebak untuk kehilangan seterusnya. Tidak, ini bukan kehilangan. Mereka masih mereka yang dahulu. Kamu tetap adik bongsu mereka, Syakirah.

Ummi, Ayah, Ala akan terus kuat demi memikul amanah dakwah ini. Ala mahu menjadi pemangkin kekuatan Ummi dan Ayah. InsyaAllah, Allah mahu berikan ganjaran syurgaNya buat kita semua.

Abang, Akak, Abangme, Ala sayang kalian. Ala tahu, Ala perlu mengerti peraturan kehidupan ini. Kehendak fitrah kalian tidak seharusnya dimungkiri. Seorang demi seorang dari kalian meninggalkan Ala, insyaAllah, Ala akan kuat. Ala tetap adik kalian, bukan? Dan sungguh, sayang Ala pada kalian tidak pernah berkurang. Perancangan Allah adalah yang terbaik. Semoga apa yang Allah tetapkan kepada kita ini menjadi jalan mudah untuk kita ke syurga. Amin.

Ya Allah, segala kekuatan milikMu. Aku mohon berikan aku kekuatan yang berterusan untuk aku terus teguh dalam perjuangan ini. Kuatkan, teguhkan imanku. Amin Ya Rabbal 'Alamin.

4 comments:

yamilalala said...

ape berlaku?kakak dgn abg nak kawen ke?

Mujahidah Mardatillah said...

diorg mmg nk n dah kawen pon. it's not about they're getting married pon, something else. :)

yamilalala said...

oooo..hmm..ok.i understand.harap syakira kuat oke.

Mujahidah Mardatillah said...

thnx yam :)